oleh

Agincourt Resources Kirim Tim Tanggap Darurat dan Bantuan ke Semeru

Batangtoru, energindo—PT Agincourt Resources (PTAR), pengelola Tambang Emas Martabe mengirimkan Tim Tanggap Darurat (Emergency Response Team/ERT) dan bantuan logistik untuk mendukung penanganan serta pemulihan para korban bencana pasca erupsi Gunung Semeru, di Lumajang, Jawa Timur.

Tim yang telah diberangkatkan pada Senin, 6 Desember 2021 terdiri dari satu orang pemimpin tim, satu orang ERT medis, dan dua orang teknisi Search and Rescue (SAR). Tim tersebut bertugas membantu meringankan masyarakat terdampak erupsi Gunung Semeru yang terjadi pada Sabtu (4/12) lalu, dan langsung bertugas di Posko SAR Gabungan bersama dengan tim Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), termasuk upaya pencarian dan penyelamatan korban.

Ini menjadi bukti bahwa ERT PTAR tak hanya mumpuni dalam teknis penyelamatan dan keamanan operasional pertambangan, tapi juga memiliki kepedulian tinggi dan mengabdikan kemampuannya membantu sesama.

“Meskipun wilayah operasi PTAR berada di Tapanuli Selatan, Sumatra Utara yang jauh dari lokasi bencana, tapi kami terpanggil untuk membantu pemulihan saudara-saudara kami yang terdampak bencana erupsi Gunung Semeru. Sebagai sesama anak bangsa, kami turut prihatin dan mengajak para saudara kita yang terkena musibah untuk bangkit kembali. Di bawah koordinasi Emergency Response Group (ERG) dari Kementerian ESDM, kami berharap dapat meringankan beban para korban,” ujar Hari Ananto, Senior Manager Environment, Health, Safety (EHS) & Training Development  PTAR.

Lebih lanjut, papar Hari, anggota tim yang dikirimkan telah dilatih dan dibekali penanganan berbagai keadaan darurat termasuk kebakaran, kecelakaan, pencarian dan penyelamatan, evakuasi medis, dan insiden dengan korban massa. Tak hanya itu, tim juga membawa berbagai bantuan logistik lainnya seperti air minum, masker, tenda, selimut, mie instan, minuman penambah energi, roti, dan obat-obatan.

Tim yang sudah beberapa kali menjuarai lomba penyelamatan ini  bukan yang pertama kali diturunkan ke lokasi bencana, sebelumnya ERT PTAR juga membantu penanganan dan pemulihan berbagai bencana seperti erupsi Gunung Sinabung pada 2014, gempa di Pidie, Aceh pada 2016, gempa di Lombok pada 2017, gempa di Palu pada 2018, dan tsunami di Banten pada 2018.

“Untuk bantuan logistik juga sudah kami serahkan kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lumajang. Di lapangan, tim kami bersama ERG Kementerian ESDM terus berupaya membantu pencarian korban jiwa di Desa Sumberwuluh Candipuro juga membantu pemeriksaan kesehatan para korban,” tutup Hari.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *