oleh

Produksi Gas 12 BSCFD Harus Diimbangi dengan Kebutuhan Pasar

Produksi Gas 12 BSCFD Harus Diimbangi dengan Kebutuhan Pasar

Jakarta, energindo — Upaya peningkatan produksi gas bumi dengan target sebesar 12 miliar standar kaki kubik per hari (BSCFD) pada tahun 2030 harus diimbangi dengan upaya menciptakan pasar gas. Dengan begitu, pasokan gas yang ada dapat terserap secara maksimal untuk kepentingan nasional.

Menurut Chief Executive Officer PT Pertamina Hulu Energi (PHE) Budiman Parhusip, peran pasar atau market sangat penting dalam perencanaan eksplorasi untuk menghasilkan gas. Dengan begitu, perusahaan mempunyai gambaran bagaimana nantinya sebuah penemuan lapangan gas dapat dipasarkan.

“Pasar itu memainkan peran yang sangat penting untuk melakukan pengembangan dan itu indikasi penting untuk perencanaan eksplorasi. Kalau market abu-abu, itu bisa mengganggu eksplorasi,” ujarnya.

Budiman mengungkapkan, Pertamina berkomitmen mendukung program pemerintah untuk meningkatkan produksi gas bumi. Di antaranya dari pengembangan Wilayah Kerja Sanga-sanga, Mahakam, dan Donggi Senoro. Pertamina juga memiliki lapangan-lapangan gas yang belum dapat dikembangkan karena tersandung masalah monetisasi.

Oleh karena itu, penting kiranya menciptakan permintaan dari lapangan gas yang cukup dekat dengan pasar. Caranya dengan menciptakan infrastruktur yang terintegrasi dengan permintaan. Menurutnya, hal ini juga berlaku ketika ingin mengembangkan kawasan Indonesia Timur yang notabene banyak memiliki potensi migas.

“Pada saat bersamaan mengoptimalkan rencana pembangunan dan menciptakan permintaan domestik di sektor industri dan listrik dengan infrastruktur. Ini menjadi hal utama untuk mencapai 12 BSCFD dan meningkatkan pemanfaatan gas domestik,” tuturnya.

Adapun untuk mendukung peningkatan produksi dari sisi hulu, industri migas berharap mendapatkan insentif dari pemerintah. Mengingat, mempertahankan produksi dari lapangan yang mature membutuhkan biaya tinggi dan strategi yang bagus untuk dapat terus beroperasi. 

“Untuk terus mempertahankan produksi lapangan kita memerlukan insentif dari pemerintah. Terima kasih kepada Kementerian ESDM yang sudah memberikan insentif untuk Wilayah Kerja Mahakam,” katanya. 

Sementara dari sisi sektor kelistrikan, PLN terus berupaya meningkatkan pemanfaatan gas pada pembangkit listrik. Dalam Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2021-2030, permintaan gas diproyeksikan meningkat dari 364 Triliun British Thermal Unit (TBTU) pada 2021 menjadi 547 TBTU pada 2030.

Meski demikian, Direktur Perencanaan Korporat PT PLN (Persero) E. Haryadi mengungkapkan, ada sejumlah tantangan dan hambatan untuk mengimplementasikannya. Antara lain permintaan gas rata-rata berada dalam sistem pembangkit yang terisolasi dan kapasitas terpasangnya tidak begitu besar. Keberadaannya juga tersebar di seluruh penjuru Indonesia. 

Selain itu, pengembangan pembangkit listrik tenaga gas (PLTG) juga harus bersaing dengan sumber energi lain yang berasal dari energi baru terbarukan (EBT). “Ini berkaitan dengan harga. Kita harus bisa mengkalkulasikan mana yang lebih murah antara PLTG dengan EBT. Itu tantangan penyediaan gas, bagaimana membuat solusi bagi kami untuk yang lebih murah,” katanya.

Haryadi mengungkapkan, pada RUPTL 2021-2030 sendiri ada penurunan permintaan. Hal tersebut berdasarkan perubahan asumsi pertumbuhan ekonomi. Ia mengungkapkan, pada 2010 pertumbuhan ekonomi berkisar 6-7 persen sedangkan sejak 2015 melandai di kisaran 5 persen. “Elastisitas energi listrik menurun sampai 0,5 persen. Ini berarti ada penurunan untuk listrik dan power system,” katanya. 

Wakil Ketua Forum Industri Pengguna Gas Bumi (FIPGB) Achmad Widjaja mengatakan, sektor industri memiliki permintaan gas yang besar, hanya saja yang menjadi persoalan ialah infrastruktur yang belum sepenuhnya tersambung. Selain itu, belum semua pelaku industri  dalam tujuh sektor industri yang mendapatkan harga gas US$ 6 per MMBTU mendapatkan harga gas yang sama. Alhasil kebutuhan gas industri tidak sepenuhnya bisa tercukupi. 

“Kalau bicara menggunakan 3 BSCFD pada dasarnya secara praktik menggunakan lebih dari itu, kita mengatakan 6-7 BSCFD,” katanya.

Oleh karenanya, Achmad berharap infrastruktur gas dapat terus dikembangkan dan menjangkau lebih banyak pelaku industri. Di wilayah Jawa Barat dari Bekasi sampai Subang misalnya, memang ada arus utama jalur pipa untuk industri. Namun, jalur tersebut tidak mempunyai sub pipa untuk menjangkau pelaku industri yang tidak berada di jalur utama.

“Kita butuh pemerintah untuk mengembangkan infrastruktur dan sub jalur pipa. Kita membutuhkan keamanan energi untuk memastikan wilayah yang ada industri memiliki jalur pipa,” tuturnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed